Menteri BUMN Apresiasi Pesta Rakyat Simpedes BRI Berdayakan UMKM Fashion untuk Go Global, Rajutan Difabel dan Buruh Tani

11

PASURUAN (bisnisjakarta.co.id) – Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) sebagai tulang punggung ekonomi Indonesia terus didorong untuk bertumbuh mengembangkan usahanya. Salah satunya adalah yang dilakukan oleh BRI melalui Pesta Rakyat Simpedes (PRS) yang menjadi bentuk nyata dukungan BRI untuk mendorong pertumbuhan pelaku UMKM Indonesia dengan terus melakukan pemberdayaan dan pendampingan usaha.

Salah satunya adalah pelaku UMKM binaan BRI, Kupu Sutera asal Desa Sentul, Kecamatan Purwodadi, Kabupaten Pasuruan yang menjadi salah satu produsen sepatu terbaik di Indonesia. Koperasi yang memproduksi kerajinan dari bahan ulat sutera ini tampil dalam pameran UMKM di acara Pesta Rakyat Simpedes (PRS) yang digelar BRI di Taman Chandra Wilwatikta, Kecamatan Pandaan, Kabupaten Pasuruan, pada 26-27 Agustus 2023.

Koperasi Kupu Sutera yang telah memasarkan produknya hingga Jepang dan Australia ini mendapat kesempatan berbincang langsung dengan Menteri BUMN RI Erick Thohir. Arianto Nugroho (47) selaku Ketua Koperasi Kupu Sutera mengatakan, usaha yang berdiri sejak 2016 ini memiliki konsep social entrepreneurship dimana sebagian besar mitra kerjanya merupakan kaum difabel serta buruh tani.

“Saya sendiri mantan buruh tani, kasihan melihat buruh tani sering dipermainkan tengkulak. Kalau warga difabel, saya ajak karena mereka juga sulit mencari pekerjaan,” ujar Antok, sapaan akrabnya.

Antok sendiri memilih benang Ulat Sutera Eri sebagai bahan dasar produknya karena dianggap paling ramah lingkungan. Berbeda dengan ulat sutera jenis lain yang harus dimasak hidup-hidup untuk mengambil benangnya, benang dari ulat sutera eri hanya perlu diambil dari bekas kepompongnya yang sudah ditinggalkan.

Baca Juga :   OTP Penerbangan Haji Embarkasi Juanda Capai 73.3%

“Jadi, kami tidak perlu membunuh ulat tersebut. Pengembangbiakannya juga mudah karena setelah jadi kupu-kupu akan menelur di kandang,” ungkapnya.

Antok bersama 30 mitra kerjanya mengolah benang sutera menjadi berbagai produk fashion kekinian. Sepatu sutera menjadi produk unggulannya. Selain itu, dia juga membuat tas sutera, topi sutera, serta baju sutera. Pembuatannya pun banyak dilakukan secara manual dengan memintal benang sutera.

Pewarnaannya pun dipilih dengan pewarna alami dari ekstrak bunga dan tumbuh-tumbuhan. Bahkan dalam produk terbarunya sol sepatu sutera ini terbuat dari bahan bio degraddable yang bisa terurai di tanah karena terbuat dari serat bio silika sekam dan serat bambu.

“Produk kami kemarin dapat penghargaan dari gubernur sepatu karena paling ramah lingkungan,” ungkapnya.

Dalam pengembangan bisnisnya, Koperasi Kupu Sutera juga mendapat banyak dukungan dari mulai dari dukungan permodalan dari peminjaman Kredit Usaha Rakyat (KUR) hingga pelatihan-pelatihan di bidang pemasaran.

Kini produk sepatu sutera buatan Koperasi Kupu Sutera menjadi salah satu sepatu terbaik dalam ajang lomba Inkubator Bisnis Teknologi (IBT) Alas Kaki yang digelar Kementerian Perindustrian (Kemenperin) pada 2023.

Baca Juga :   Timnas U-16 Antisipasi Keletihan Fisik Jelang Laga Terakhir

Tidak hanya itu, pada 2022 lalu, Koperasi Kupu Sutera juga terpilih tampil dalam dua pameran kelas internasional, yakni pameran di ajang balapan Sirkuit Mandalika dan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 Indonesia.

“Tahun ini, kami juga mau diikutkan mewakili Indonesia dalam ajang lomba sepatu tingkat internasional di Guangzhou, China,” jelasnya.

Produk sepatu sutera karya warga Kabupaten Pasuruan ini bahkan juga pernah dibeli dari kalangan pejabat hingga artis. Mulai dari Presiden RI Joko Widodo (Jokowi), Menteri BUMN RI Erick Thohir, Runner Up II Putri Indonesia Adinda Cresheilla, hingga artis Helmy Yahya dan Noe Letto kepincut memiliki sepatu sutera ini.

“Kebanyakan peminatnya memang menengah ke atas. Tapi, ini anak-anak muda mulai masuk juga karena bentar lagi kami akan memproduksi secara massal dengan proses fabrikasi, tapi tetap dipadukan sebagian dengan cara manual,” ujarnya.

UMKM Kupu Sutera dihadirkan dalam PRS BRI Pandaan 2023 sebagai momentum dalam memperkenalkan produknya kepada masyarakat luas, sehingga melalui kegiatan ini dapat meningkatkan penjualan atau omsetnya.

Direktur Utama BRI Sunarso menyampaikan event ini merupakan momentum kebangkitan pelaku UMKM Indonesia untuk mengerakkan perekonomian nasional. “PRS menjadi acara yang rutin digelar secara tahunan oleh BRI sejak 2008 sebagai wadah pemberdayaan UMKM. Setiap tahunnya, BRI menggelar PRS tak kurang di 300 titik diseluruh Indonesia,” ujarnya.

Baca Juga :   Klopp Yakin Salah Tetap Bertenaga Meski Berpuasa

Khusus tahun ini. gelaran PRS telah berlangsung sejak Juli 2023, tahun ini PRS akan digelar di 382 titik yang tersebar di seluruh Indonesia dengan melibatkan kurang lebih 5.000 UMKM.

“Berkaca dari kondisi tersebut, BRI menilai pelaku UMKM di Indonesia sangat membutuhkan edukasi secara konsisten dan berkelanjutan daripada advokasi. Selama ini, beberapa wujud komitmen BRI dalam pemberdayaan UMKM diantaranya pembentukan Holding Ultra Mikro bersama dengan Pegadaian dan PNM,” tambah Sunarso.

Sebagai informasi, PRS BRI Pandaan ini diadakan pada akhir pekan lalu dan menghadirkan lebih dari 150 UMKM binaan BRI unggulan Jawa Timur. Dalam dua hari dihadiri oleh lebih dari 20.000 nasabah BRI Group, masyarakat umum, serta ratusan komunitas pegiat budaya Jawa Timur.

PRS di Pandaan ini juga menghadirkan berbagai diskon dan pilihan produk UMKM unggulan, aneka jajanan kuliner, cek kesehatan dan sembako gratis, edukasi seputar bisnis dan literasi digital, wahana permainan dan kompetisi e-sport, panen hadiah dan berbagai hiburan lain. Kemeriahan PRS semakin lengkap dengan kehadiran beragam bintang tamu, mulai dari Via Vallen, Inul Daratista, Slank, Gigi, hingga Repvblik. *rah