Timnas Dayung Bidik Tujuh Emas Usai TC di Belanda

20

JAKARTA (bisnisjakarta.co.id) – Timnas dayung Indonesia langsung bertolak ke Vietnam setelah selesai melakoni pemusatan latihan (TC) di Belanda selama satu bulan.

“Kami sudah berada di Vietnam hari ini dan tiba di penginapan sekitar pukul 15:30 waktu setempat. Besok pagi langsung latihan,” kata pelatih timnas dayung Muhammad Hadris dilansir dari antara di Jakarta, Rabu (4/5).

Meski masih dalam momentum Lebaran, lanjut Hadris, tim dayung Merah Putih tetap bersemangat untuk bisa memberikan yang terbaik pada SEA Games Hanoi. Mutiara Rahma Putri dan kawan-kawan bertolak ke Vietnam lebih awal guna mematangkan persiapan, mengingat cabang olahraga dayung mulai diperlombakan pada 9 Mei atau tiga hari sebelum upacara pembukaan SEA Games Hanoi.

Berdasarkan technical handbook cabang rowing, sebelum berlomba atlet mendapat kesempatan untuk menjalani latihan resmi mulai pada 6 Mei. Secara keseluruhan, tim dayung Indonesia menerjunkan 34 atlet dengan target tujuh medali emas dari 16 nomor yang diperlombakan pada pesta olahraga terbesar di Asia Tenggara edisi ke-31 tersebut.

Baca Juga :   USS Digelar Kembali, Yuk, Berburu Brand Streetwear

Untuk merealisasikan target yang dicanangkan, 18 atlet yang berpotensi besar meraih medali telah menjalani pemusatan latihan di Belanda selama satu bulan mulai 1 April hingga 2 Mei. Selain melakoni pemusatan latihan, atlet dayung Indonesia juga menjalani serangkaian uji coba dengan mengikuti beberapa kejuaraan.

Misalnya, dengan turun pada ajang Ghent Spring Rowing Regatta di Belgia pada 9-10 April. Hasilnya, skuad Merah Putih membawa pulang tujuh medali emas, empat perak, dan satu perunggu. Target yang dicanangkan pada SEA Games Hanoi meningkat dari pencapaian edisi sebelumnya pada SEA Games 2019 di Filipina yakni tiga emas dan dua perunggu.

Ketika itu, Indonesia meraih medali terbanyak untuk cabang olahraga dayung dan berada di atas Filipina (tiga emas dan satu perunggu), Vietnam (tiga perak, satu perunggu), Thailand (tiga perak), dan Myanmar (dua perunggu). Adapun tiga medali emas yang diraih Indonesia masing-masing disumbangkan Mahendra Yanto dan Ihram (lightweight double sculls putra), Denri Maulidzar al Ghiffari dan Ferdiansyah (pairs putra), serta Julianti dan Yayah Rokayah (pairs putri).

Baca Juga :   AP II Terapkan Efisiensi di Tengah Pandemi Covid-19

Sementara untuk perunggu masing-masing Kakan Kusmana (lightweight single sculls putra) dan Mutiara Rahma Putri (lightweight single sculls putri). *gde