PASI Tunggu Petunjuk KOI Terkait Nasib Eki Febri

13

JAKARTA (bisnisjakarta.co.id)  – Nasib atlet tolak peluru putri Indonesia di SEA Games, Hanoi, Vietnam, Eki Febri Erawati kini diserahkan ke Komite Olimpiade Indonesia (KOI). Pasalnya Eki Febri terancam batal berlomba pada pesta olahraga terbesar di Asia Tenggara edisi ke-31 tersebut setelah hasil Delegation Registration Meeting di Hanoi, Selasa (3/5) memutuskan nomor tolak peluru putri tak diperlombakan karena kekurangan peserta.

“Peserta hanya Indonesia dan Thailand. Kami masih menunggu petunjuk dari KOI terkait keberangkatan Eki,” kata Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PB PASI) Tigor Tanjung dilansir dari antara, di Jakarta, Rabu (4/5).

Seperti berita sebelumnya, tolak peluru putri dan lontar martil putra dari cabang olahraga atletik, serta bola tangan pantai putri hanya diikuti masing-masing dari dua negara. Jumlah tersebut kurang dari ketentuan yakni tiga negara peserta. Tolak peluru putri hanya diikuti Indonesia dan Thailand. Sementara lontar martil putra hanya Thailand dan Malaysia yang ikut serta. Adapun bola tangan pantai putri hanya Vietnam dan Thailand yang ambil bagian.

Baca Juga :   Tiga Nomor Lomba SEA Games Vietnam Dibatalkan, Dua dari Atletik

Tigor pun menyayangkan jika benar tolak peluru hanya diikuti dua negara.

“Saya menyayangkan kenapa Vietnam tidak menurunkan wakilnya,” kata Tigor menambahkan.

Untuk diketahui, tolak peluru adalah bagian dari cabang olahraga atletik yang dilombakan di Olimpiade sejak 1896 di Athena, Yunani. Dengan adanya pembatalan perlombaan tolak peluru putri merugikan Indonesia. Sebab, wakil yang akan tampil yakni Eki Erawati Febri adalah atlet yang memiliki potensi menyumbang medali.

Eki adalah peraih emas SEA Games 2017 di Kuala Lumpur, Malaysia. Kemudian pada SEA Games edisi sebelumnya 2019 di Filipina, dia meraih medali perak. *gde