Begini Cara Kemenhub Kampanyekan Keselamatan Penerbangan

    97
    JAKARTA (Bisnisjakarta)-
    Direktur Jenderal Perhubungan Udara, Polana B. Pramesti resmi meluncurkan Maskot Direktorat Jenderal Perhubungan Udara yang berlangsung di Thamrin Nine Jakarta, Rabu (27/11) malam. Peluncuran maskot juga dibarengi dengan peresmian slogan dan jingle Selamanya.

    Acara peresmian Maskot sebagai media untuk menyampaikan tujuan Ditjen Perhubungan Udara dalam mewujudkan penyelenggaraan transportasi udara yang andal, berdaya saing dan memberikan nilai tambah dalam mendukung konektivitas dan ketahanan nasional. "Ditjen Perhubungan Udara perlu menciptakan dan memiliki identitas untuk menyampaikan pesan ataupun kebijakan tentang transportasi udara kepada masyarakat secara efektif dan komunikatif dengan menciptakan maskot yang mewakili insan Perhubungan Udara,” jelas Polana.

    Dengan tujuan yang hendak dicapai antara lain mewujudkan keselamatan dan keamanan penyelenggaraan pelayanan transportasi udara, mewujudkan aksesibilitas dalam mendukung konektivitas dan daya saing logistik nasional, mewujudkan peningkatan kapasitas pelayanan sarana dan prasarana transportasi udara, meningkatkan profesionalisme SDM transportasi udara dan pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi, memperluas peran sektor transportasi udara terhadap pembangunan nasional yang berkelanjutan, dan ewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik.

    Baca Juga :   IFRC, Upaya Tingkatkan Kompetensi Emergency Response

    Maskot Ditjen Hubud Dirga yang diambil dari representasi Elang Jawa yang kuat dan tangguh diudara dan tepat sasaran dalam mencapai tujuan. Pada kesempatan ini pula kami menetapkan secara resmi Slogan dan jingle Direktorat Jenderal Perhubungan Udara yaitu SELAMANYA Selamat, Aman dan Nyaman. Hal ini merupakan indikator capaian dalam menjalankan tugas dan tanggung jawab di bidang penyelenggaraan transportasi udara.

    Hadir dalam peluncuran maskot, pejabat di lingkungan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara dan Kementerian Perhubungan serta perwakilan PT Angkasa Pura I dan PT Angkasa Pura II, AirNav Indonesia, Airlines serta stakeholder penerbangan. (son)