TdS Berharap Sentuhan Kreatif Menparekraf

    20
    PADANG (Bisnisjakarta)-
    Rekam jejak Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Wishnutama Kusubandio yang sukses sebagai sosok kreatif dibalik layar seremoni pembukaan dan penutupan Asian Games diharapkan mampu memberikan sentuhan tersendiri atas annual event sport tourism Tour de Singkarak pada tahun mendatang.

    Penggagas dan Inisiator Tour de Singkarak Sapta Nirwandar mengatakan, posisi TdS saat ini telah memasuki peringkat ke-5 dari jumlah penonton di dunia. Peringkat ini berdasarkan indikator dari Union Cycliste Internationale (UCI) yang bermarkas di Perancis. Untuk itu, posisi lima besar harus dipertahankan bahkan kalau bisa ditingkatkan lagi.

    Agar peringkat TdS merangkak naik bayak hal yang harus dibenahi oleh penyelenggaranya. Mulai dari memberikan hadiah uang tunai yang lebih besar, fasilitas bagi para pembalap yang lebih baik, rasa aman dan nyaman. "Jika ini terpenuhi,  maka diyakini pembalap sepeda elit kelas dunia akan andil bagian di TdS pada tahun mendatang," kata Sapta.

    Untuk mengembangkan dan membuat TdS lebih bagus lagi diperlukan skema kerja sama yang baik dan aktif antara pemerintah pusat, daerah dan suasta. “Kerja sama ini bukan hanya soal pendanaan. Tetapi juga masalah tanggung jawab bersama semua pihak. Sekema pembiayaan di tiap daerahnya akan lebih baik berdasarkan kemampuan. Mencari sponsor dari korporasi besar masih menjadi pekerjaan rumah tersendiri,” tambahnya.

    Baca Juga :   RSD Wisma Atlet Catat 2.317 Pasien Sembuh

    Dengan adanya Menteri baru, kata Sapta, diharapkan menjadi “energi” baru untuk menjadikan TdS pada tahun mendatang lebih baik dari tahun ini. Terutama dari sisi pendanaan dan promosi. "Menparekraf yang sekarang sangat familiar dengan penyelenggaraan event. Saya berharap Menteri yang sekarang mampu menghadirkan serta menampilkan TdS yang lebih kreatif lagi. Sebab TdS sudah waktunya untuk semakin dikenal dunia,” rinci Sapta.

    Hal senada diutarakan Rizky Handayani Mustafa, Deputi Bidang Pemasaran I. Ia menuturkan, dengan nomenklatur baru Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, diharapkan penyelenggaraan TdS mampu menyajikan aspek-aspek ekonomi kreatif di setiap etape yang dilaluinya. "Jadi, tidak hanya fokus pada event-nya itu sendiri. Harus ada activity kreatif lainnya di setiap etepe atau daerah yang dilalui. Agar wisatawan yang datang tidak hanya dari kalangan penikmat balapan sepeda. Untuk itu diperlukan juga adanya pengembangan segmen market. Agar lebih kreatif dan berbeda setiap tahunnya,” ungkap Kiki.

    Baca Juga :   DSSC, Cara Daihatsu Tingkatkan Kompetensi Bidang Otomotif

    Kiki menegaskan, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif seperti biasa menunjang dari sisi promosi dan informasi. Setiap TdS pihaknya tak pernah berhenti untuk mempromosikan pada setiap kesempatan. Upaya ini dilakukan agar para pembalap dan calon pengunjung mendapat kepastian akan event tersebut. (son)